Thursday, March 31, 2011

Kisah Disebalik 1 April

Selamat tinggal bulan Mac, beranjaklah pula kita kepada bulan April. Bulan April? Bagi ana ianya hanyalah sekadar bulan semata-mata. Akan tetapi, ada juga sesetengah pihak yang ternanti-nantikan kedatangan bulan April. Terkenang ana ketika berada di alam kampus. Bulan April merupakan bulan kritikal bagi seorang yang bergelar mahasiswa lebih-lebih lagi mahasiswa tersebut berada ditahun akhir. Allah.. Kenapa tidak? pada bulan April adalah bulan peperiksaan, bulan VIVA Projek Sarjana Muda, bulan menghantar assingment, bulan menghantar PSM dan segala-galanya bulan tekanan minda dan perasaan. Alhamdulillah, akhirnya dapat juga ana berserta sahabat-sahabat mengharungi bulan April tersebut. Akhirnya, dengan segulung Ijazah yang diperolehi, merupakan hadiah diatas tekanan yang dilalui pada bulan April dan bulan-bulan sebelumnya. Buat sahabat-sahabat ana yang masih lagi di tahun akhir, teruskan perjuangan antum. Kita jumpa trip antum ke Sabah nanti. Insyallah.

"selemah-lemah manusia ialah yang tidak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah ialah orang yang mensia-siakan sahabat yang telah dicari~Saidina Ali r.a
Pembaca-pembaca yang dirahmati Allah Swt, untuk post kali ini, ana ingin kongsikan ialah sebuah artikel yang berkaitan April Fool. Sebuah perayaan yang disambut pada setiap 1 April pada setiap tahun dengan membuat pelbagai kejutan atau sesuatu yang aneh di luar jangkaan.  Ayuh kita ikuti apa sebenarnya yang ingin disampaikan di dalam artikel ini.

Tahukah anda jika perayaan 1 April tersebut sesungguhnya berasal dari sejarah pembantaian tentera Salib terhadap kaum Muslim Sepanyol yang memang didahului dengan upaya penipuan? Inilah sejarahnya yang disalin kembali sebahagiannya dari buku “Valentine Day, Natal, Happy New Year, April Mop, Halloween: So What?” (Rizki Ridyasmara, Pustaka Alkautsar, 2005)
 

Sejarah April Fool

Perayaan April Fool yang selalu diakhiri dengan kegembiraan dan kepuasan itu sesungguhnya berasal dari satu tragedi besar yang sangat menyedihkan dan memilukan. The April’s Fool Day berasal dari satu episod sejarah Muslim Sepanyol pada tahun 1487 atau bersamaan dengan 892 H. Sebelum mengungkap tragedi tersebut, ada baiknya kita melihat sejarah Sepanyol dahulu ketika masih di bawah kekuasaan Islam.

Sejak dibebaskan Islam pada abad ke-8 M oleh Panglima Thariq bin Ziyad, Sepanyol tumbuh menjadi satu negeri yang makmur secara beransur-ansur. Pasukan Islam tidak setakat berhenti di Sepanyol, namun terus melakukan pembebasan di negeri-negeri sekitarnya menuju Perancis. Perancis Selatan dengan mudah dibebaskan. Kota Carcassone, Nimes, Bordeaux, Lyon, Poitou, Tours, dan sebagainya jatuh. Walau sangat kuat, pasukan Islam masih memberikan toleransi kepada suku Goth dan Navaro di daerah sebelah Barat yang terletak di pergunungan.


Islam telah menerangi Sepanyol. Ini kerana sikap para penguasa Islam begitu baik dan rendah hati, maka banyak orang-orang Sepanyol yang kemudian dengan tulus dan ikhlas memeluk Islam. Muslim Sepanyol bukan hanya beragama Islam, namun mereka sungguh-sungguh mengamalkan kehidupan secara Islami. Mereka tidak hanya membaca Al-Quran, tetapi juga bertingkah laku berdasarkan Al-Quran. Mereka selalu berkata untuk tidak minum khamar, bergaul bebas, dan segala macam hal yang dilarang oleh Islam. Keadaan seperti itu berlangsung hampir enam abad lamanya.

Selama itu pula kaum kafir yang masih ada di sekeliling Sepanyol tanpa kenal lelah terus berupaya membersihkan Islam dari Sepanyol, namun mereka selalu gagal. Mereka telah mencuba beberapa kali tapi selalu tidak berhasil. Dikirimlah sejumlah perisik untuk mempelajari kelemahan umat Islam di Sepanyol. Akhirnya perisik itu menemukan cara untuk menaklukkan Islam di Sepanyol, yakni yang pertama adalah harus melemahkan iman mereka dahulu dengan jalan serangan pemikiran dan budaya.

Maka mulailah secara diam-diam mereka mengirim alkohol dan rokok secara percuma ke dalam wilayah Sepanyol. Muzik diperdengarkan untuk membujuk kaum mudanya agar lebih suka bernyanyi dan menari berbanding membaca Al-Quran. Mereka juga mengirim sejumlah ulama palsu yang kerjanya adalah untuk menyemarakkan perpecahan di dalam tubuh umat Islam Sepanyol. Lama-kelamaan upaya ini membuahkan hasil.

 
Akhirnya Sepanyol jatuh dan berjaya dikuasai pasukan Salib. Penyerangan oleh pasukan Salib benar-benar dilakukan dengan kejam tanpa mengenal peri kemanusiaan. Tidak hanya pasukan Islam yang dibantai, tetapi juga rakyat biasa, wanita, anak-anak kecil, orang-orang tua, semuanya dibantai dengan sadis dan kejam.

Satu persatu daerah di Sepanyol ditakluki. Granada adalah daerah terakhir yang ditaklukkan. Penduduk Islam di Sepanyol (juga disebut orang Moor) terpaksa berlindung di dalam rumah untuk menyelamatkan diri. Tentera-tentera Kristian terus mengejar mereka. Ketika jalan-jalan mulai sepi, yang tinggal adalah ribuan mayat yang bergelimpangan dan bermandikan aliran darah. Tentera Salib mengetahui bahawa banyak Muslim Granada yang masih bersembunyi di rumah-rumah. Dengan lantang tentera Salib itu meneriakkan pengumuman, bahawa para Muslim Granada boleh keluar dari rumah dengan aman dan dibenarkan berlayar keluar dari Sepanyol dengan membawa barang-barang keperluan mereka. “Kapal-kapal yang akan membawa kalian keluar dari Sepanyol sudah kami persiapkan di pelabuhan. Kami menjamin keselamatan kalian jika ingin keluar dari Sepanyol, setelah ini maka kami tidak lagi memberikan jaminan!” demikian bujuk tentera Salib.

Orang-orang Islam masih curiga dengan tawaran ini. Beberapa dari orang Islam dibenarkan melihat sendiri kapal-kapal penumpang yang sudah dipersiapkan di pelabuhan. Setelah benar-benar melihat ada kapal yang sudah dipersiapkan, maka mereka segera bersiap untuk meninggalkan Granada bersama-sama menuju ke kapal-kapal tersebut. Mereka pun bersiap untuk berlayar.
Keesokan harinya, ribuan penduduk Muslim Granada yang keluar dari rumah-rumahnya dengan membawa seluruh barang-barang keperluannya beriringan jalan menuju pelabuhan. Beberapa orang Islam yang tidak mempercayai tentera Salib bertahan dan terus bersembunyi di rumah-rumahnya. Setelah ribuan umat Islam Sepanyol berkumpul di pelabuhan, dengan cepat tentera Salib menggeledah rumah-rumah yang telah ditinggalkan penghuninya. Lidah api terlihat menjilat-jilat angkasa ketika para tentera Salib itu membakar rumah-rumah tersebut bersama orang-orang Islam yang masih bertahan di dalamnya.

Manakala ribuan umat Islam yang berada di pelabuhan berasa terkejut ketika tentera Salib juga membakar kapal-kapal yang dikatakan akan mengangkut mereka keluar dari Sepanyol. Kapal-kapal itu dengan cepat tenggelam. Ribuan umat Islam tidak boleh berbuat apa-apa kerana sama sekali tidak bersenjata. Mereka juga kebanyakan terdiri dari para perempuan dan anak-anak yang masih kecil. Lalu tentera Salib segera mengepung mereka dengan pedang yang terhunus. Dengan satu teriakan dari pemimpinnya, ribuan tentera Salib itu segera membunuh umat Islam Sepanyol tanpa perasaan belas kasihan. Jerit tangis dan takbir membahana. Dengan buas tentera Salib terus membunuh orang awam yang sama sekali tidak berdaya.

Seluruh Muslim Sepanyol di pelabuhan itu habis dibunuh dengan kejam. Darah menggenang di mana-mana. Laut yang biru telah berubah menjadi merah kehitam-hitaman. Tragedi ini bertepatan dengan tanggal 1 April. Inilah yang kemudian diperingati oleh dunia Kristian pada setiap tanggal 1 April sebagai “The Aprils Fool Day”.

Bagi umat Islam April Fool tentu merupakan tragedi yang sangat menyedihkan. Hari dimana ribuan saudara seimannya disembelih dan dibantai oleh tentera Salib di Granada, Sepanyol. Sebab itu, adalah sangat tidak layak jika ada orang Islam yang ikut-ikutan merayakan tradisi ini. Sebab dengan merayakan April Fool, sesungguhnya orang-orang Islam itu ikut bergembira dan tertawa atas tragedi tersebut. Siapa pun orang Islam yang turut merayakan April Fool, maka ia sesungguhnya tengah merayakan ulang tahun pembunuhan beramai-ramai terhadap ribuan saudara-saudaranya di Granada, Sepanyol, beberapa abad silam.

April Fool Merupakan Perayaan Pembantaian Umat Islam, Tidak Layak Dirayakan

Umat Islam sangat tidak layk merayakan “The April Fool Day” kerana kebiasaan itu didasarkan untuk memperingati peristiwa pembantaian umat Islam di Sepanyol pada 1 April 1487 Masihi.

Ir.H.Asmara Dharma, seorang cendekiawan muslim dari Indonesia menuturkan di dalam tulisannya; “Umat Islam banyak yang “latah” dan merayakan April Fool tanpa mengetahui dasar dan asal muasal peristiwa tersebut”

Ia menjelaskan, perayaan April Fool itu didasarkan atas peristiwa penyerangan besar-besaran oleh tentera Salib terhadap negara Sepanyol yang ketika itu di bawah kekuasaan kekhalifahan Islam pada Mac 1487 Masihi.

Kota-kota Islam di Sepanyol seperti Zaragoza dan Leon di wilayah Utara, Vigo dan Forto di wilayah Timur, Valencia di wilayah Barat, Lisbon dan Cordoba di Selatan serta Madrid di pusat kota dan Granada sebagai kota pelabuhan berjaya dikuasai tentera Salib. Umat Islam yang tersisa dari peperangan itu dijanjikan kebebasan jika meninggalkan Sepanyol dengan kapal yang disiapkan di pelabuhan Granada. Tentera Salib itu menjanjikan keselamatan dan membolehkan umat Islam menaiki kapal jika mereka meninggalkan Sepanyol dan tidak membawa sebarang persenjataan mereka.

Namun, ketika ribuan umat Islam sudah berkumpul di pelabuhan, kapal yang tadinya berlabuh di pelabuhan segera dibakar dan kaum muslim dibantai dengan kejam sehingga air laut menjadi merah kerana darah. Peristiwa pembantaian dan pengingkaran janji tersebut terjadi pada 1 April 1487 Masehi dan dikenang sebagai “The April Fool Day.”

Selanjutnya, Dharma menjelaskan, peristiwa “The April Fool Day” itu dipopulerkan dengan “ritual” yang mempersendakan, menipu dan memperbodohkan orang lain tetapi bernuansa gembira.

“Ritual tersebut disyaratkan agar orang-orang yang dipersendakan tidak boleh berasa marah atau membalas” katanya.

Sumber: http://www.eramuslim.co
READ MORE –

Monday, March 28, 2011

Amanah, Pikullah Ia Dengan Sebaiknya

Alhamdulillah, Mesyuarat Agung Tahunan Dewan Muslimat Pas Kawasan Kota Belud. telah selesai di laksanakan pada petang tadi. Gembira di hati ana melihat wajah-wajah serikandi DMPKB yang turut hadir dalam memeriahkan mesyuarat agung yang gilang gemilang. Walaupun DMPKB baru sahaja didaftarkan pada tahun lalu, tetapi pada hakikatnya usaha dakwah yang dilakukan oleh DMPKB telah lama menapak di bumi Kota Belud yang tercinta. Mesyuarat yang telah di rasmikan oleh Tn. Hj Rahimin selaku Setiausaha Pilihan Raya Negeri Sabah, yang mana beliau sempat berkongsi suatu ilmu yang sangat bermanafaat dan berguna untuk dakwah  khususnya di Kota Belud. Turut hadir pada pagi tadi ialah Ustaz Awang Embong yang  diterbangkan khas dari Terengganu turut memberikan santapan rohani kepada kami. 

Hasil kerja gabungan DMPKB dan DPPKB
 Keletihan selama beberapa hari dalam persiapan menjayakan program tahunan, ana rasa  tidak berbaloi lagi jika dibandingkan dengan pengorbanan yang telah dilakukan oleh Ahli Jawatankuasa Kerja DMPKB selama ini. Sekarang baru ana merasai hakikat sebenar perjuangan sahabat sahabiah di Kota Belud. Selama ana bergelar  mahasiswa, program-program yang dijalankan ataupun gerak kerja dakwah hanyalah tertumpu pada golongan yang sebaya ataupun setaraf didalam kampus. Tetapi, hakikatnya ruang lingkup kerja dakwah di medan realiti sebenarnya lagi meluas dan lebih mencabar. Para aktivis kampus yang cintakan dakwah Islamiyah seharusnya bersyukur ke hadrat Allah Swt, kerana tarbiyah yang antum perolehi di kampus sedikit sebanyak dapat menyiapkan diri untuk antum beraksi di medan yang sebenar. Allahu Akhbar!

Pembaca-pembaca yang ana kasihi kerana Allah Swt,
Sebentar tadi juga,  barisan baru ahli jawatankuasa kerja DPMKB bagi sesi 2011/2013 telah dilantik dengan keputusan syuro. Ana mengharapkan dengan tertabalnya saff pimpinan yang baru ini, akan melancarkan lagi gerak kerja dakwah jemaah di Kota Belud. Terima kasih yang tidak terhingga juga diucapkan kepada Dewan Pemuda KB yang sanggup turun bersama-sama kami dalam membuat persiapan Mesyuarat Agung Tahunan kali ini. Hanya Allah sahaja yang bisa membalas jasa antum.

Disini ana sertakan satu artikel yang berkaitan dengan amanah untuk renungan dan pengetahuan bersama. Terutamanya bagi sesiapa yang mengintima'kan dirinya di dalam Jemaah Islamiyah

Allah SWT berfirman :

إن خير من استأجرت القوي الأمين
“Sesungguhnya sebaik-baik orang yang kamu ambil bekerja ialah orang yang kuat, lagi amanah" (al-Qashas: 26)

Seorang muslim yang sejati itu pastilah sangat mementingkan amanah. Amanah itu menjadi agenda utama dalam hidupnya. Ini kerana amanah itu merupakan ciri-ciri utama orang yang beriman dan ia adalah lawan kepada sifat khianat. Sementara khianat itu merupakan sifat orang munafik.

Sabda Rasulullah SAW :

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْرٍ ح و حَدَّثَنَا ابْنُ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ ح و حَدَّثَنِي زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُرَّةَ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ كَانَ مُنَافِقًا خَالِصًا وَمَنْ كَانَتْ فِيهِ خَلَّةٌ مِنْهُنَّ كَانَتْ فِيهِ خَلَّةٌ مِنْ نِفَاقٍ حَتَّى يَدَعَهَا إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ وَإِذَا عَاهَدَ غَدَرَ وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ وَإِذَا خَاصَمَ فَجَرَ

Maksudnya : “Empat perkara, barangsiapa yang memiliki kesemuanya maka dia adalah munafiq yang sebenar dan barangsiapa yang memiliki salah satu daripadanya maka dia telah memiliki salah satu daripada sifat munafiq dan dia kekal memiliki ciri-ciri munafiq sehingglah dia meninggalkannya: apabila diberi amanah di khianat, apabila berkata dia menipu, apabila berjanji dia mungkiri dan apabila bermusuhan dia berlaku jahat”. (Shohih Muslim – Hadis ke 88)

Dakwah adalah suatu amanah

Ia juga merupakan perintah tuhan yang tidak boleh dipandang ringan. Firman Allah SWT :

إن الله يأمركم أن تؤدوا الأمانات إلى أهلها وإذا حكمتم بين الناس أن تحكموا بالعدل إن الله نعما يعظكم به إن الله كان سميعا بصيرا

Maksudnya : "Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa mendengar, lagi sentiasa melihat." (an-Nisa': 58)


Sebelum Rasulullah SAW diutus menjadi Rasul, baginda SAW terkenal dengan gelaran al-amin yang bermaksud orang yang amanah. Inilah sifat terpuji Baginda SAW yang menyebabkan pemuka-pemuka Quraisy mati hujah untuk mempertikaikan kenabian Baginda SAW walaupun mereka terkenal dengan kefasihan berhujah dan bijak menggunakan kata-kata. Di dalam al-Quran pula, amanah itu disebut sebagai sesuatu yang berat untuk ditanggung sehingga makhluk-makhluk gergasi ciptaan Allah seperti langit, bumi dan gunung-ganang enggan untuk menerimanya apabila ditawarkan kepada mereka. Allah SWT berfirman :

إنا عرضنا الأمانة على السماوات والأرض والجبال فأبين أن يحملنها وأشفقن منها وحملها الإنسان إنه كان ظلوما جهولا

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (ingatlah) Sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan. (al-Ahzab: 72)


Antara tafsiran yang agak menyeluruh bagi maksud amanah dalam ayat di atas ialah “urusan agama” sama ada ia berkait dengan dunia mahupun akhirat. Ini bermakna Islam itu sendiri adalah amanah yang mesti dipikul oleh setiap penganutnya. Dalam beberapa hadis, amanah itu ditafsirkan sebagai jawatan. 

حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ بْنُ شُعَيْبِ بْنِ اللَّيْثِ حَدَّثَنِي أَبِي شُعَيْبُ بْنُ اللَّيْثِ حَدَّثَنِي اللَّيْثُ بْنُ سَعْدٍ حَدَّثَنِي يَزِيدُ بْنُ أَبِي حَبِيبٍ عَنْ بَكْرِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ الْحَارِثِ بْنِ يَزِيدَ الْحَضْرَمِيِّ عَنْ ابْنِ حُجَيْرَةَ الْأَكْبَرِ عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَا تَسْتَعْمِلُنِي قَالَ فَضَرَبَ بِيَدِهِ عَلَى مَنْكِبِي ثُمَّ قَالَ يَا أَبَا ذَرٍّ إِنَّكَ ضَعِيفٌ وَإِنَّهَا أَمَانَةُ وَإِنَّهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ خِزْيٌ وَنَدَامَةٌ إِلَّا مَنْ أَخَذَهَا بِحَقِّهَا وَأَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ فِيهَا

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Abdul Malik bin Syu'aib bin Laits telah menceritakan kepadaku bapakku Syu'aib bin Laits telah menceritakan kepadaku Laits bin Sa'ad telah menceritakan kepadaku Yazid bin Abu Habib dari Bakr bin 'Amru dari Al Harits bin Yazid Al Hadhrami dari Ibnu Hujairah Al Akbar dari Abu Dzar dia berkata, saya berkata, "Wahai Rasulullah, tidakkah anda menjadikanku sebagai pegawai (pejabat)?" Abu Dzar berkata, "Kemudian beliau menepuk bahuku dengan tangan beliau seraya bersabda: "Wahai Abu Dzar, kamu ini lemah (untuk memegang jabatan) padahal jabatan merupakan amanah. Pada hari kiamat ia adalah kehinaan dan penyesalan, kecuali bagi siapa yang mengambilnya dengan haq dan melaksanakan tugas dengan benar." (Shohih Muslim – Hadis ke 3404).


حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سِنَانٍ حَدَّثَنَا فُلَيْحُ بْنُ سُلَيْمَانَ حَدَّثَنَا هِلَالُ بْنُ عَلِيٍّ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا ضُيِّعَتْ الْأَمَانَةُ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ قَالَ كَيْفَ إِضَاعَتُهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِذَا أُسْنِدَ الْأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sinan telah menceritakan kepada kami Fulaih bin Sulaiman telah menceritakan kepada kami Hilal bin Ali dari 'Atho' bin yasar dari Abu Hurairah radhilayyahu'anhu mengatakan; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Jika amanat telah disia-siakan, tunggu saja kehancuran terjadi." Ada seorang sahabat bertanya; 'bagaimana maksud amanat disia-siakan? ' Nabi menjawab; "Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka tunggulah kehancuran itu." (Shohih Bukhari – Hadis 6015)


Kenapakah agaknya jawatan itu disebut sebagai amanah? Ia seolah-olah menunjukkan bahawa hanya orang yang amanah sahaja yang layak memegang jawatan. Inilah perkara yang disebut oleh Nabi Yusuf AS ketika menawarkan dirinya untuk satu jawatan yang sinonim dengan menteri kewangan pada hari ini. Firman Allah SWT :

قال اجعلني على خزائن الأرض إني حفيظ عليم

Maksudnya : Yusuf berkata: "Jadikanlah daku pengurus perbendaharaan hasil bumi (Mesir); Sesungguhnya aku sedia menjaganya dengan sebaik-baiknya, lagi mengetahui cara mentadbirkannya". (Yusuf: 55)


 Orang yang hilang sifat amanahnya, maka secara moralnya dia sudah hilang kelayakan untuk menyandang sebarang jawatan. Bagaimana pula jika jawatan itu adalah jawatan yang sangat penting, berat tanggungannya dan berkaitan dengan maslahat rakyat.
حَدَّثَنَا شَيْبَانُ بْنُ فَرُّوخَ حَدَّثَنَا أَبُو الْأَشْهَبِ عَنْ الْحَسَنِ قَالَ عَادَ عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ زِيَادٍ مَعْقِلَ بْنَ يَسَارٍ الْمُزنِيَّ فِي مَرَضِهِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ قَالَ مَعْقِلٌ إِنِّي مُحَدِّثُكَ حَدِيثًا سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَوْ عَلِمْتُ أَنَّ لِي حَيَاةً مَا حَدَّثْتُكَ إِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَا مِنْ عَبْدٍ يَسْتَرْعِيهِ اللَّهُ رَعِيَّةً يَمُوتُ يَوْمَ يَمُوتُ وَهُوَ غَاشٌّ لِرَعِيَّتِهِ إِلَّا حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Syaiban bin Farrukh telah menceritakan kepada kami Abu al-Asyhab dari al-Hasan dia berkata, "Ubaidullah bin Ziyad mengunjungi Ma'qil bin Yasar al-Muzani yang sedang sakit dan menyebabkan kematiannya. Ma'qil lalu berkata, 'Sungguh, aku ingin menceritakan kepadamu sebuah hadits yang aku pernah mendengarnya dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, sekiranya aku mengetahui bahwa aku (masih) memiliki kehidupan, niscaya aku tidak akan menceritakannya. Sesunguhnya aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: 'Barangsiapa diberi beban oleh Allah untuk memimpin rakyatnya lalu mati dalam keadaan menipu rakyat, niscaya Allah mengharamkan Surga atasnya'." (Shohih Muslim – Hadis ke 203).

Ini perihal orang yang diamanahkan oleh Allah SWT, lalu dia mengabaikannya. Bagaimanakah pula keadaannya orang yang sedari awal tidak berkelayakan langsung lalu dia meminta jawatan dalam keadaan dia tidak disukai?

حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ زَيْدِ بْنِ وَهْبٍ عَنْ حُذَيْفَةَ بْنِ الْيَمَانِ
حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدِيثَيْنِ قَدْ رَأَيْتُ أَحَدَهُمَا وَأَنَا أَنْتَظِرُ الْآخَرَ حَدَّثَنَا أَنَّ الْأَمَانَةَ نَزَلَتْ فِي جَذْرِ قُلُوبِ الرِّجَالِ ثُمَّ نَزَلَ الْقُرْآنُ فَعَلِمُوا مِنْ الْقُرْآنِ وَعَلِمُوا مِنْ السُّنَّةِ ثُمَّ حَدَّثَنَا عَنْ رَفْعِ الْأَمَانَةِ فَقَالَ يَنَامُ الرَّجُلُ النَّوْمَةَ فَتُقْبَضُ الْأَمَانَةُ مِنْ قَلْبِهِ فَيَظَلُّ أَثَرُهَا مِثْلَ الْوَكْتِ ثُمَّ يَنَامُ نَوْمَةً فَتُقْبَضُ الْأَمَانَةُ مِنْ قَلْبِهِ فَيَظَلُّ أَثَرُهَا مِثْلَ أَثَرِ الْمَجْلِ كَجَمْرٍ دَحْرَجْتَهُ عَلَى رِجْلِكَ فَنَفَطَتْ فَتَرَاهُ مُنْتَبِرًا وَلَيْسَ فِيهِ شَيْءٌ ثُمَّ أَخَذَ حَصَاةً فَدَحْرَجَهَا عَلَى رِجْلِهِ قَالَ فَيُصْبِحُ النَّاسُ يَتَبَايَعُونَ لَا يَكَادُ أَحَدُهُمْ يُؤَدِّي الْأَمَانَةَ حَتَّى يُقَالَ إِنَّ فِي بَنِي فُلَانٍ رَجُلًا أَمِينًا وَحَتَّى يُقَالَ لِلرَّجُلِ مَا أَجْلَدَهُ وَأَظْرَفَهُ وَأَعْقَلَهُ وَمَا فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ مِنْ إِيمَانٍ قَالَ وَلَقَدْ أَتَى عَلَيَّ زَمَانٌ وَمَا أُبَالِي أَيُّكُمْ بَايَعْتُ فِيهِ لَئِنْ كَانَ مُسْلِمًا لَيَرُدَّنَّهُ عَلَيَّ دِينُهُ وَلَئِنْ كَانَ يَهُودِيًّا أَوْ نَصْرَانِيًّا لَيَرُدَّنَّهُ عَلَيَّ سَاعِيهِ فَأَمَّا الْيَوْمَ فَمَا كُنْتُ لِأُبَايِعَ مِنْكُمْ إِلَّا فُلَانًا وَفُلَانًا
قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Hannad telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah dari Al A'masy dari Zaid bin Wahab dari Hudzaifah bin Al Yaman telah menceritakan kepada kami Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam dua hadits; salah satunya sudah aku ketahui dan yang lainnya tengah aku nanti-nanti, beliau menceritakan kepada kami bahwa amanat turun di hati orang-orang kemudian Al-Qur`an turun dan mereka mengetahui dari sunnah lalu beliau menceritakan kami tentang tercabutnya amanah, beliau bersabda: "Seseorang tidur lalu amanah dicabut dari hatinya kemudian membekas seperti jejak kaki lalu ia tidur lagi kemudian amanat dicabut dari hatinya hingga bekasnya tetap ada seperti jejak tangan seperti bara api yang kau gelindingkan di atas kakimu lalu kau melihatnya membengkak padahal tidak ada apa pun didalamnya." Setelah itu Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam mengambil batu kerikil dan menggelindingkannya di atas kaki, orang-orang pun berbaiat kepada beliau hingga hampir salah seorang di antara mereka tidaklah menunaikan amanat hingga dikatakan: Di Bani Fulan ada seseorang terpercaya, hingga dikatakan pada seseorang: Alangkah kuatnya dia, alangkah cerdasnya ia, alangkah berakalnya ia padahal dihatinya tidak ada sedikit pun keimanan. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam bersabda: "Suatu masa telah mendatangiku dan aku tidak perduli siapa diantara kalian yang aku baiat di masa itu, bila ia muslim pastilah agamanya akan mengembalikannya padaku dan bila Yahudi atau Nasrani, para penarik pajaknya akan mengembalikannya padaku, sementara saat ini, aku hanya membaiat fulan dan fulan dari kalian." Berkata Abu Isa: Hadits hasan shahih. (Jami' At-Tirmizi – Hadis ke 2105)


Semoga kita mendapat pengajaran daripada peringatan di atas dan tergolong dari kalangan orang-orang yang mendengar dan membaca nasihat, lalu mereka mengikut mana-mana yang terbaik dan memberi manfaat kepada diri mereka. Amin.
 
sumber: http://www.pmram.org
READ MORE –

Thursday, March 24, 2011

Tiada Jaminan 100% Dari Kerajaan Berkaitan Loji Nuklear Di Gebeng

Belum berakhir kisah duka Tsunami dan Gempa Bumi di Jepun, sekali lagi penduduk Jepun ditimpa musibah dan sekaligus mampu mengemparkan penduduk seluruh dunia dengan kebakaran loji nuklear yang melanda di Fukushima baru-baru ini. Mengupas isu berkaitan bahayanya kesan daripada radioaktif nuklear, turut membuka mata ana untuk mempersoalkan tentang jaminan kerajaan terhadap pembinaan loji pemprosesan logam radioaktif yang sedang dalam pembinaan di Gebeng Kuantan. Klik disini. Pada pendapat ana, hakikat sebenarnya kerajaan  langsung tidak mampu menjamin 100% keselamatan penduduk disekitar tersebut bahkan jaminan kepada seluruh rakyat Malaysia akibat daripada pencemaran bahan radioaktif yang dihasilkan daripada loji pembinaan itu.





Pembaca-pembaca yang dikasihi kerana Allah Swt, seharusnya kita mengambil pengajaran daripada kebakaran loji nuklear yang berlaku di Fukushima Jepun baru-baru ini. Seperti yang kita ketahui, akibat kesan daripada radiasi nuklear bukan sahaja akan dirasai untuk hari ini, malah kesannya boleh memakan masa bertahun-tahun hingga berpuluh tahun lamanya. Mengapalah kerajaan begitu sukar untuk mengambil ibrah daripada apa yang berlaku, contohnya kemalangan yang paling dahsyat di dalam sejarah dunia iaitu kemalangan di Chernobyl, Ukrine pada 26 April 1986. Kemalangan Chernobyl merupakan kemalangan reaktor nuklear yang mana bahan-bahan panas yang dihasilkan daripada teras reaktor telah menyebabkan kebakaran dan mengakibatkan sejumlah bahan radioaktif yang besar terbebas ke alam sekitar. Cerita selanjutnya klik disini. Ketika ana masih bergelar mahasiswa dalam bidang Fizik Kesihatan, pensyarah ana sering mengingatkan kami tentang bahaya akibat kesan daripada sinaran radioaktif yang tidak terkawal. Kami juga sering diingatkan agar sentiasa cakna tentang isu-isu yang melibatkan radioaktif nuklear. 
Kepulan asap radioaktif yang tersebar akibat kebakaran reaktor nuklear di Jepun
Kesan Kebakaran yang berlaku di Chernobyl
Kebakaran terbesar yang meragut beribu nyawa di Chernobyl
Menurut Dr. David J. Branner iaitu merupakan seorang direktor Center for Radiological Research di Colombia Universiti, kesan daripada radiasi bersifat tidak langsung. "Beberapa minggu kemudia baru timbul kesan gejalanya." katanya. Ini kerana kesan akibat daripada radiasi adalah bergantung kepada bahan radioaktif yang dilepaskan dan kadar dedahan. Tahap aras yang tinggi boleh menyebabkan sindrom sinaran akut bahkan kepada kematian. Gejala sindrom yang dimaksudkan disini ialah seperti loya, muntah-muntah, cirit-birit, hilang selera makan dan sakit kepala. Semantara itu, bagi penduduk yang berisiko rendah yakni jauh daripada kawasan tersebut, radiasi nuklear biasanya akan menyebabkan kanser dalam beberapa tahun. Namun itu bergantung kepada lamanya dedahan dan jenis radioaktif yang dikeluarkan daripada reaktor nuklear.

Kesan sinaran radioaktif 1
Kesan sinaran radioaktif 2
Pembaca-pembaca yang dihormati sekalian, nah, jelas dan nyata keterangan yang sedikit dinyatakan diatas bukan. Adakah kerajaan masih ingin meneruskan niat murni mereka untuk membina loji nuklear di Gebeng? Jangan sahaja demi menginginkan keuntungan, nyawa rakyat menjadi taruhan! Klik disini
Bagi pendapat ana, tidak mustahil ada sahaja pihak mereka yang akan mengatakan;

"Loji belum siap terbina lagi, mana boleh kata itu dan ini akan terjadi! Inilah pihak pembangkang ada sahaja benda yang mahu dijadikan isu. Benda ini pun boleh menjadi suatu isu!"

Jadi, sebelum mereka mengatakan sedemikian, lebih baik ana bersiap sedia dengan jawapan ^_^

"Sudah terang lagi bersuluh, dah ada contoh pun yang boleh kita ambil iktibar. Contohnya apa yang berlaku di Jepun baru-baru ini dan kebakaran yang berlaku di Chernobyl 25 tahun yang lalu. Lainlah dengan isu memberikan Pakatan Rakyat memerintah kerajaan. Dah memang terang benderang selama 53 tahun kita merdeka, dok asyik UM*O sahaja memerintah. Cuba untuk PRU-13 kali ini kita memberikan kerajaan Pakatan Rakyat pula yang memerintah kerajaan. Kita liha hasilnya. Berjaya ataupun tidak? \~_^/ ." Jawapan yang disertai dengan salingan iklan.

Kami telah mempunyai pengalaman dan tiada sesiapa yang akan diberikan sebarang kebebasan,” kata Raja Abdul Aziz Raja Adnan (Pengarah Lembaga Perlesenan Tenaga Atom Malaysia) merujuk kepada Bukit Merah yang merupakan tempat pertama didirikan pada tahun 1980-an. Baiklah sekiranya beliau mengatakan bahawa loji nuklear ini adalah selamat mengapa pula boleh timbul isu seperti yang dikatakan oleh Dr Jayabalan A Thambyappa iaitu seorang pengamal perubatan dan ahli toksilogi, yang pernah merawat beberapa pesakit di Bukit Merah, yakni beliau kurang yakin dengan kenyataan itu.

“Perkataan 'rendah' adalah semata-mata persepsi - ia adalah karsinogen," menurut beliau. Untuk memahami cerita selanjutnya antum boleh klik link ini. Klik disini

Suka ana memetik kata-kata daripada Ketua DPPP iaitu Ustaz Nasruddin Hassan At-Tantawi yang mana beliau turut kesal dan mempersoalkan jaminan yang diberikan berkaitan pembinaan Loji Nuklear di Gebeng.

Ketua DPPP, Uastaz Nasruddin Hassan At-Tantawi
“Penduduk sekitar daerah Kuantan dan Gebeng sekali lagi terdedah kepada ancaman sisa radioaktif yang bakal terhasil..Saya melihat projek seperti ini sangat mengundang risiko kepada tahap kesihatan masyarakat kita kerana Pusat Industri Gebeng letaknya berhampiran dengan taman perumahan penduduk.

“Sisa buang yang akan tersalur ke sungai akan memberi kesan radioaktif kepada masyarakat. Apakah seluas-luas gurun di Australia tidak mencukupi untuk membina kilang seperti ini jika ia benar-benar didakwa selamat?”
soal Ustaz Nasruddin (Ketua Dewan Pemuda Pas Pusat). Antum boleh juga baca di sini untuk ulasan daripada ustaz sendiri. Klik disini

"Tunjukkan bukti kebenaranmu jika kamu adalah orang-orang yang benar.” (Al-Baqarah:111)

Sekadar itu sahaja pandangan daripada ana seorang hamba Allah yang hina lagi dina. Ana mengeluarkan pendapat sebagai seorang anak tulen bumiputera Malaysia yang cintakan kesejahteraan, keharmonian, serta keamanan di bumi Allah SWT ini. Wallahu'alam.
READ MORE –

Tuesday, March 22, 2011

Wahai Muslimah Berkali-kali Sudah Di Pesan, kan!

Panjatkan seinfiniti kesyukuran kepada Allah Swt kerana kita masih lagi berpeluang untuk menghirup udara segar milik Allah Swt, syukur kehadrat Allah kerana masih dipinjamkan nyawa untuk terus hidup di atas bumi, juga ciptaan-Nya. Ana bersyukur kepada Allah Swt, kerana hari ini ana masih lagi di berikan peluang untuk menulis di atas blog Wardah Al-Jannah. Blog yang akan ana usahakan untuk menjadi sebuah blog yang bermanafaat kepada semua.


Pembaca-pembaca yang di redhai Allah Swt, sekiranya antum perasan, post-post yang ana kongsikan kebanyakannya khusus buat kaum Hawa. Mungkin kerana ana berada didalam golongan Hawa. Yang sememangnya hanya kaum Hawa yang akan memahami naluri golongannya sendiri. Tetapi, tidak semestinya post berkaitan kaum Hawa tidak sesuai untuk antum, golongon Adam. Insyallah post ini bersesuaian di semua peringkat umur dan diperingkat jantina. Post kali ini, sekali lagi ana ingin tujukan khas buat kaum Hawa iaitu buat semua wanita muslim. Biar antuna jemu wahai muslimah. Biar sampai termuntah-muntah dek sering diingatkan. Ini kerana kita adalah "Insan" yang sememangnya mudah lupa. Terutamanya, ditujukan buat diri ana yang sentiasa mengharapkan redha dari Allah Swt.

Wahai Muslimah, Rasulullah Saw sudah pernah berpesan pada kita;

ما تركت بعدي فتنة أضر على الرجال من النساء
"Tidak aku tinggalkan fitnah selepasku yang lebih boleh membawa mudarat kepada lelaki, selain wanita" (Riwayat Al-Bukhari)

Allahhu Robbi, takut, gerun, sedih rasanya apabila Rasulullah memperingatkan sedemikian kepada kita semua. Antuna kena ingat, dari atas hingga kebawah, dari kiri ataupun kanan, dari sisi itu dan sisi ini, wanita itu tetap boleh menjadi FITNAH! Maka hati-hati dan berwaspadalah wahai muslimah. Anggaplah teguran ana ibarat seorang ibu kepada anak perempuannya, sebagai seorang kakak kepada adik permpuannya, sebagai seorang sahabat kepada sahabat akrabnya dan yang paling penting sebagai seorang saudara semuslim kepada saudaranya yang dikasihi kerana Allah Swt.

Saudara semuslimah ana sekalian, Allah menciptakan seorang wanita itu memang cukup indah dan cantik belaka. Tidak indah atau cantik dimata seseorang, tetapi mungkin cantik dan indah di mata yang lain pula. Ini kerana perkataan indah dan cantik itu sungguh sukar untuk ditafsir dan diertikan oleh sesiapan pun. Oleh itu, keindahan dan kecantikan diri antuna usahlah ditayang-tayangkan atau dipamer-pamerkan dikahlayak ramai. Cukuplah hanya antuna dan orang sekeliling sahaja yang tahu antuna memang cantik. Apa yang ana maksudkan dengan dipamerkan atau ditayangkan disini ialah, wajah dan lagak antuna di alam maya. Tidak kiralah didalam FACEBOOK, FRIENDSTER, BLOG PERIBADI ataupun mana-mana medium yang boleh dilihat oleh orang ramai, seluruh dunia amnya.


"Aku punya Fb/blog yang kau sibuk kenapa? Suka hati akulah!"

Astaghfirullahalazim, ana hanya menegur tanda sayang pada antuna.Apalah yang dibanggakan sangat dengan kecantikan yang hanya sementara, keseksian yang menyebabkan orang lain terseksa melihatnya, posing dengan aksi lengkuk sana sini, memek muka yang pelbagai rupa. Apalah yang di banggaka-banggakan jikalau disambar api neraka juga akhirnya?! Ingat, tiada satupun sebenarnya milik kita! Hatta walau sehelai rambut. Segala-galanya adalah pinjaman Allah yang sementara. Terngiang-ngiang pesanan ustazah ana ketika ana baru mengenal keindahan Islam.


"Yang muslimat, tutuplah aurat kamu tu. Segala apa yang ada pada kamu adalah pinjaman Allah. Bila-bila masa sahaja Allah boleh tarik semuanya. Kamu pergi kedai pakai baju lengan pendek, tengah melintas jalan, tiba-tiba berlaku kemalangan menyebabkan lengan kamu cedera atau terpaksa dipotong, barulah kamu terhegeh-hegeh pakai baju lengan panjang dan tutup aurat. Kan suda terlambat"

Nah, pembaca-pembaca yang dikasihi Allah Swt, jelas bukan situasi yang ustazah ana sampaikan. Itu hak Allah. Suka hati Allah untuk mengambil semula haknya. Tiada yang mustahil bagi Allah. Jadi maka jadilah.

Sedih ana melihat, gambar-gambar muslimah yang berposing dengan pelbagai gaya didalam blog atupun didalam facebook. Lebih-lebih lagi muslimah yang indah bertudung litup. Cantik menutup aurat. Akan tetapi, gambar yang dipamerkan, bukan main lagi posingnya, memek muka yang pelbagai, cukup membuatkan hati ana berasa sangat-sangat sayu. Maaf sekiranya teguran, bahasa ana agak kasar bagi yang membaca. Tapi inilah hakikatnya yang perlu untuk kita ketahui. Straight to the point!

Ana tahu antuna memang cantik dan pandai berposing, tetapi, wahai puteriku sayang, bertahan dan tingkatkanlah mujahadah dalam diri mu sendiri demi Allah Swt, cukuplah hanya orang yang benar-benar berhak melihat keindahan dirimu. Teringat ana akan pesanan seorang sahabat seperjuangan ketika kami sedang melipat baju sumbangan untuk kebajikan.

"Tak perlu kita beritahu dengan orang ramai, cukuplah hanya Allah yang tahu. Sebab Allah pasti akan beritahu pada semua makhluk-Nya, pada malaikat dan jin....."

Ada Penyelesaiannya?

Ya, sudah tentu ada penyelesaiannya. Sekiranya antuna nak letak juga gambar didalm blog atau FB, letaklah gambar antuna bersama sahabat-sahabat yang ramai, ahli keluarga yang ramai yang penting ramai dan tidak memfokuskan terus kewajah antuna. Seharusnya antuna kecilkan wajah-wajah dengan mengecilkan saiz gambar itu sehingga tidak memperlihatkan setiap inci tindakan dan wajah antuna. Hindarilah aksi-aksi dan posing-posing yang menambahkan lagi kerosakkan jiwa. Biarlah gambar tersebut ditapis sebaik-baiknya.
Sekiranya niat antuna hanya ingin berkongsi dengan rakan muslimah yang lain, lakukanlah secara tertutup. Elakkan posting yang boleh dilihat oleh segala macam jenis orang. Kalau lebih mudah, antuna kirim saja e-mail bergambar pada rakan muslimah itu. Ingat, wajah antuna, anugerah Allah. Anugerah Allah itu hanya layak dilihat berkali-kali oleh yang layak sahaja. Semoga ianya jelas dan mudah difahami.
READ MORE –

Saturday, March 19, 2011

Kau Pejuang Khilafah Islamiyah


Kau teriakkan Takbir
yang membakar jiwa
dan menggoncang dunia
membuka dan mengupas
Semua fikiran-fikiran sedang dizalimi.

Di tengah teriakkan kuda-kuda bermesin
Suaramu Kian lantang
Jeritanmu memecahkan kesunyian
ditengah-tengah keramaian dan kenistaan dunia.
Setiap hembusan katamu adalah nasihat
Kepada orang-orang yang Fasiq
Setiap hembusan nafasmu
adalah hembusan nafas mujahid!

Setiap titis darahmu
adalah darah-darah pejuang Khilafah
Yang Senantiasa Mulia dijalan Allah.
Wahai Pejuang Khilafah
Wahai para Pejuang Allah
Keredhaan Allah Senantiasa Mengiringimu.


Teruslah berjuang
Wahai engkau para mujahid
Setiap langkahmu adalah mulia
Setiap Perjuanganmu adalah Doa.

Allahu Akhbar...Allahu Akhbar...Allahu Akhbar!!
READ MORE –

Friday, March 18, 2011

Aku Ingin Menjadi Bidadari Syurga

Dari dahulu sehinggalah kehari ini, perasaan cemburu terhadap dirinya masih ada. Ana cemburu kepada Ainul Mardhiah, seorang bidadari syurga yang telah dijanjikan oleh Allah Swt kepada mana-mana pemuda yang syahid di jalan Allah Swt. Seorang bidadari syurga yang sentiasa setia menantikan mujahid yang terkorban kerana menegakkan agama Allah Swt. Akan tetapi ingatlah wahai wanita-wanita yang beriman, wanita-wanita yang solehah, kita juga bisa menjadi seorang bidadari yang bakal mendiami syurga. Maha Adil Allah Swt terhadap hamba-hambanya. Bagi seorang wanita yang solehah maka bidadari bagi suaminya adalah dikalangan bidadari-bidadari kurniaan Allah dan dia (isteri solehah merupakan ketua akan segala bidadari-bidadari tersebut). Subhanallah. Moga dirimu terpilih untuk syahid dijalan Allah.


Jika seorang isteri redha suaminya keluar berjihad di jalan Allah Swt, maka si isteri akan mendapat pahala dan ganjaran yang sama seperti suaminya. Bagi antuna yang selama ini ditarbiyah di dalam harakah Islamiyah, sebenarnya kelebihan yang cukup banyak ada pada diri antuna. Kenapa tidak? Ini kerana, antuna lebih memahami tugas seorang zauj yang menginfakkan dirinya dalam jihad fisabillah. Antuna sekaligus dapat meniupkan roh perjuangan dalam diri mereka sekiranya mereka lemah tidak bermaya. Antuna juga bisa menjadi seorang  pembantu di samping zauj tercinta, bersama-sama berpangku tangan dalam mengerakkan gerak kerja dakwah yang sememangnya  akan menuntut pengorbanan suatu hari nanti. Oleh yang demikian, pengorbanan seorang zaujah perlu dilakukan atas dasar kefahaman, maka dari itu akan lahirlah perasaan ikhlas dan merelakan segala-galanya kerana Allah Swt. Sebagai contoh bila mana berlakunya dua pertembungan diantara kepentingan peribadi mahupun kepentingan Jemaah, maka kepentingan Jemaah akan didahulukan barulah diikuti dengan kepentingan untuk diri sendiri. Disinilah, peranan seorang zaujah yang telah ditarbiyah dalam harakah Islam, sepatutnya memberikan dorongan dan semangat kepada zauj untuk mendahulukan urusan Jemaah demi kepentingan Islam. Ini kerana, matlamat utama bersama bukanlah kepentingan didunia semata-mata tetapi nun bahagia di sana.

Mari kita ikuti kisah perbualan seorang wanita Ansar iaitu Hazrat Asma' binti Yazid r.a. Beliau telah datang kepada Rasulullah dan berkata,

"Ya Rasulullah, tuan terlebih saya kasihi daripada kedua-dua ibu-bapa saya. Saya ialah sebagai utusan daripada wanita-wanita Islam untuk berjumpa dengan tuan. Sesungguhnya tuan diutuskan sebagai nabi untuk kaum lelaki dan juga wanita. Sebab itulah jemaah kaum wanita beriman dengan tuan dan Allah. Tetapi kami tinggal dalam empat penjuru rumah dan sentiasa berada di sebalik tabir. Kami ialah teman kaum lelaki di dalam rumah. Keperluan hawa nafsu mereka disempurnakan melalui kami. Kami menanggung anak-anak mereka di dalam perut kami. Namun demikian, kaum lelaki mendahului kami dalam banyak amal kebajikan. Mereka dapat bersolat Jumaat, mereka dapat bersolat jemaah, mereka menziarahi orang sakit, mereka menghadiri upacara jenazah, dan lebih daripada itu mereka berjuang di jalan Allah. Apabila mereka pergi haji atau berjihad maka kami kaum wanitalah yang menjaga harta mereka. Kami menenun pakaian untuk mereka dan kami menjaga anak-anak mereka. Apakah kami tidak mendapat bahagian pahala mereka?"

Setelah mendengarkan ini, Rasulullah saw berpaling ke arah para sahabat lalu bersabda, "Adakah kamu pernah mendengar seseorang yang bertanyakan soalan agam yang lebih baik daripada wanita ini?"

Para sahabat menjawab, "Kami tidak terfikir yang wanita juga boleh
menanyakan soalan sedemikian".

Selepas itu Rasulullah saw berpaling kepada Hazrat Asma' r.anha dan bersabda, "Dengar dengan teliti serta fahamkan dan kemudian pergilah beritahu kepada wanita-wanita yang telah menghantar kamu. Layanlah suami kamu dengan baik dan carilah kesukaannya serta tunaikan kesukaannya itu maka pahala bagi semua amal kebajikan tadi ialah SAMA antara kamu dengan mereka."

Maka kembalilah Hazrat 'Asma r.a dengan penuh gembira setelah mendengar jawapan tersebut.

Nah, sekarang jelas lagi nyata mudahnya bagi ana serta antuna untuk menjadi bidadari syurga yang diidam-idamkan.



"Ya Allah, jadikanlah kami penghulu bagi segala bidadari yang akan menemani seorang mujahid yang telah syahid menegakkan agama-Mu." Ameen ya robbal a'lamin..
READ MORE –

Wednesday, March 16, 2011

Hidup Mulia, Mati Sebagai Syuhada

"Ana berdoa agar ana bertemu syahid terlebih dahulu. Ameen."

Suatu ungkapan spontan keluar dari bibir ketika ana berbicara dengan seorang sahabat seperjuangan. Perkatan yang ana sertai dengan senyuman yang membawa 1001 makna tersirat. Entah apa yang ditafsir olehnya ketika ana berkata sedemikian. Adakah ia suatu ungkapan yang serius ataupun hanyalah sekadar mainan bahasa semata-mata. Mungkin juga sahabat ana menganggap perkataan yang dilafazkan sebagai suatu gurauan omongan kosong. Iyalah, kerana pada ketika itu, kami berada di dalam mood gurauan sebagai penghibur hati \^_^/ . Dek kerja-kerja di jalan Allah yang tidak ada penghujungnya, apa salahnya bergurau sekali-sekala untuk menghilangkan ketegangan diraut wajah :)

Cinta memburu syahid
Pembaca-pembaca yang diredhai Allah SWT, nyawa yang di kurniakan kepada kita hanyalah satu, bukan dua atau lebih. Kematiaan yang paling baik yakni syahid di jalan Allah Swt. Malah kerja yang paling mulia ialah berkerja dan sekaligus berjihad di jalan dakwah. Kepuasan dan kejayaan hakiki bagi seseorang ialah apabila dia berjaya bekerja dan mati sebaiknya. Mati syahid dijalan Allah itulah yang seharusnya di tanamkan didalam diri masing-masing. Lebih-lebih lagi bagi antum yang bergerak didalam harakah Islamiyah. Suburkan kerinduan untuk mati syahid di jalan Allah kerana itu merupakan satu bentuk kematian yang paling mulia dan tinggi darjatnya.

"Kerana itu, hendaklah orang-orang yang menjual kehidupan dunia untuk kehidupan akhirat berperang di jalan Allah. Dan barangsiapa yang berperang di jalan Allah, lalu gugur atau memperoleh kemenangan, maka akan Kami berikan pahala yang besar kepadanya." (An-Nisa':74)

Para pembaca yang ana kasihi kerana Allah Swt, Islam telah menggariskan jalan kemuliaan kepada umat iaitu dengan mengambil berat urusan jihad, ketenteraan dan sekelompok umat yang menghimpunkan semuanya di dalam satu barisan untuk mempertahankan kebenaran dalam semua kekuatan yang ada. Sama juga  terdapat didalam Islam dan ajarannya, ayat Al-Quran dan hadis Nabi, limpahan semua makna-makna ini, seruan dengan ayat yang lancar dan pendekatan yang terang untuk berjihad, berperang dan ketenteraan, memperkuatkan wasilah-wasilah pertahanan dan perjuangan dalam semua bentuknya, sama ada di darat, laut dan sebagainya. Jelas dalam firman Allah Swt:

"Dan persiapkanlah dengan segala kemampuan untuk menghadapi mereka dengn kekuatan yang kamu miliki dan dari pasukan berkuda yang dapat kemu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; tetapi Allah mengetahuiny. Apa saja yang kamu infakkan di jalan Allah nescaya akan dibalas dengan cukup kepada mu dan kamu tidak akan dizalimi (dirugikan)." (Al-Anfal:60)


Sesungguhnya jihad di jalan Allah adalah satu kefarduan masa lalu sehinggalah hari Kiamat. Tidak sempurna pengakuan seorang muslim yang beriman bahawa Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan nabi Muhammad sebagai nabi dan rasul melainkan mengikat satu baiah bersama Allah untuk melaksanakan jihad di jalan Allah dengan harta dan jiwa raga. Ini adalah “akad” atau ikatan janji yang disebut dalam tiga kitab. Firman Allah:

“Sesungguhnya Allah Telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu Telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang Telah kamu lakukan itu, dan Itulah kemenangan yang besar. (At-Taubah: 111)

Rasulullah bersabda;
"Bagi orang yang mati syahid ada enam keistimewaan iaitu:
  1. Diampuni dosanya sejak mulai pertama darahnya meluncur keluar.
  2. melihat tempatnya di dalam syurga.
  3. Dilindungi dari azab kubur.
  4. terjamin keamanannya dari malapetaka besar.
  5. merasakan kemanisan iman, dikahwinkan dengan bidadari.
  6. diperkenankan memberikan syafaat bagi 70 orang kerabatnya." 
(H/R At-Tirmidzi Ibnu Majah dan Ahmad)

"Sesungguhnya umat yang tahu cara mati terbaik, yang tahu bagaimana untuk mati dengan kematian yang mulia, akan dikurniakan Allah kehidupan yang agung di dunia dan nikmat yang kekal di akhirat. Tidaklah mendung yang meliputi kita hari ini melainkan kerana cinta dunia dan takutkan mati. Persiapkanlah diri kamu untuk suatu tugas yang besar. Bersungguh melengkapkan diri untuk mati, nescaya Allah mengurniakan kamu kehidupan. Ketahuilah bahawa mati itu pasti. Ia pula hanya sekali. Jika kamu jadikan mati itu di jalan Allah, maka untukmu keuntungan di dunia dan pahala di akhirat. Tidak akan menimpa kamu melainkan apa yang telah ditentukan Allah ke atas kamu"
"Berkerjalah untuk kematian yang mulia, nescaya kamu akan berjaya dengan kebahagiaan sepenuhnya. Moga Allah mengurniakan kepada kami dan kamu kemuliaan mati syahid di jalan-Nya." (As-Syahid Imam Hassan Al-Banna)


Ayuh, sahabat-sahabat yang ana kasihi kerana Allah Swt, kita memohon kepada Allah agar roh kita dijemput burung-burung surga dalam bentuk yang terbaik yaitu mati syahid di jalan Allah. Sekadar itu sahaja perkongsian ana untuk hari ini bersama kalian. Oh ya, sebelum ana terlupa, buat sahabat seperjuangan ana, apa yang ana ucapkan tempohari bukanlah gurauan, tetapi ia adalah perkara yang memang ana maksudkan didalam hati.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ شَهَادَةً فِي سَبِيلِكَ وَوَفَاةً بِبَلَدِ رَسُولِكَ
“Ya Allah aku mohon mati syahid di jalanMu dan wafat di negeri RasulMu (Madinah)” (H/R Malik)

Wallahu'alam
READ MORE –

Tuesday, March 15, 2011

Perlukah Sekufu dalam Pemilihan Jodoh?

Artikel ini ana bawakan untuk antum yang ingin mendirikan rumahtangga dengan pasangan pilihan hati masing-masing, untuk antum yang sedang mencari calon peneman hidup fidd dunnia wal akhiroh. Istilah sekufu yang bagaimana dimaksudkan didalam Islam?


Pembentukan keluarga memainkan peranan penting dalam agama Islam. Jadi apabila Islam menggalakkan sekufu, ini bermakna Islam melihat lebih jauh lagi mengenai peranan sesuatu keluarga itu. Ini kerana perbezaan yang terlalu banyak dan ketara di antara pasangan suami dengan isteri dalam pelbagai perkara, hanya akan menimbulkan berbagai-bagai masalah untuk meneruskan kehidupan berkeluarga yang akan dibina kelak. Bahkan sekiranya tiada sekufu antara kedua-duanya, maka isteri atau walinya berhak menuntut fasakh selepas perkahwinannya.

Ia berdasarkan sabda Rasulullah s.a.w. yang diriwayatkan oleh Imam Muslim: Tidak berhak mengahwinkan seorang anak perempuan kecuali dengan wali, dan tidak berhak mengahwinkan wanita kecuali dengan lelaki yang sekufu dengannya.

"Sekufu didefinisikan oleh para ulama sebagai 'al musawah wal muqarab' atau yang bermaksud persamaan atau hampir. "Yang dimaksudkan dengan persamaan atau hampir ini lebih ditekankan dalam Islam kepada pihak perempuan. "Jadi di sini, sekiranya seorang lelaki itu mengambil seorang isteri yang lebih rendah pendidikannya atau yang lebih sedikit hartanya dan sebagainya, ia biasanya tidak menimbulkan sebarang masalah kemudian hari.

"Berlainan pula seandainya seorang isteri bersuamikan seorang lelaki yang jauh lebih rendah daripadanya dalam semua perkara. Dalam hal inilah, Islam melihat kafaah sebagai satu aspek yang perlu dijaga.

Menurut ulama fiqah, keseluruhan mereka mengambil kira kepentingan sekufu, sehingga didapati Mazhab Syafie meletakkan sekufu sebagai hak seorang perempuan dan hak walinya. Sementara bagi Mazhab Hanafi, walaupun tidak ada wali mujbir (wali yang boleh memaksa anaknya untuk berkahwin atau tidak berkahwin, misalnya ayah dan datuk) seorang perempuan itu boleh mengahwinkan dirinya tanpa wali.

Namun wali mujbirnya iaitu bapanya contohnya, masih berhak untuk membubarkan perkahwinan itu sekiranya mendapati pasangan tersebut tidak sekufu. Sebagaimana dijelaskan di atas bahawa sekufu merupakan hak kepada wanita dan walinya, maka sekiranya salah seorang daripada orang yang berhak ini menghalang perkahwinan disebabkan tidak sekufu, maka perkahwinan itu tidak boleh dilangsungkan.

Contohnya, seorang perempuan membawa calon suaminya tetapi tidak dipersetujui oleh bapanya sebagai seorang wali mujbir dengan alasan lelaki tersebut tidak sekufu dengan anaknya, maka alasan itu dianggap munasabah dan hak bapanya sebagai wali tidak boleh dipindahkan kepada wali hakim atau wali selepasnya. Begitu juga sekiranya seorang perempuan yang dipaksa berkahwin oleh wali mujbirnya, sama ada bapa ataupun datuk tetapi dia menolak dengan alasan bahawa perkahwinan ini tidak sekufu, maka dia berhak untuk menghalang perkahwinan ini.

Jelas di sini, bahawa semua mazhab meletakkan sekufu sebagai satu perkara yang penting. Jumhur mengatakan, sekufu adalah syarat untuk meneruskan perkahwinan, bukannya syarat sah perkahwinan tetapi tidak dinafikan bahawa sekufu penting dalam perkahwinan. Sementara menurut Imam Shirazi, apabila seorang wanita ingin berkahwin dengan orang yang tidak sekufu, tidak menjadi kewajipan kepada wali mengahwinkannya. Manakala, bagi Imam Imrani pula, pemerintah tidak boleh mengambil alih ataupun wali tidak boleh dipaksa untuk mengahwinkah anak perempuan dengan pasangannya yang tidak sekufu.

Sekufu adalah hak kedua-dua belah pihak, iaitu calon isteri dan walinya. Pun begitu ia boleh digugurkan dengan syarat dipersetujui oleh kedua-dua. Ini dijelaskan lagi oleh hadis riwayat Aisyah, Rasulullah s.a.w. bersabda: Pilihlah olehmu untuk keturunan kamu dan bernikahlah dengan orang yang sekufu. (Riwayat al-Baihaqi)

Manakala di dalam kitab Fathul Qadir, "Tidak boleh menikahkan seorang perempuan itu kecuali walinya dan mereka tidak akan menikahkannya kecuali yang sekufu". Pada zaman Rasulullah s.a.w. ada seorang hamba bernama Burairah yang dimerdekakan oleh Aisyah r.a. Setelah dia dimerdekakan, Rasulullah bertanya kepadanya kerana dia telah berkahwin dengan seorang hamba. Baginda memberi pilihan kepada Burairah sama ada mahu meneruskan perkahwinannya atau bercerai. Nyatalah bahawa Rasulullah begitu menitikberatkan soal sekufu, memandangkan suami Burairah masih menjadi hamba berbanding dirinya yang sudah merdeka. Kata Dr. Amilah lagi, ayat al-Quran yang begitu terang menceritakan tentang sekufu ini tidak ada. Cuma yang ada ialah ayat yang agak hampir dalam masalah sekufu ini, iaitu surah an-Nur ayat 26, Allah s.w.t. berfirman maksudnya:

"Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki yang keji, dan lelaki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji (juga), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik, dan lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)".

Malah kepentingan sekufu ini tidak terhad kepada gadis dan wali sahaja, wanita yang berstatus janda juga perlu dititikberatkan soal sekufu.

Ini terbukti apabila Rasulullah s.a.w. berpesan kepada Ali bin Abi Talib, Tiga perkara jangan kamu tangguhkan. Pertama, menunaikan sembahyang apabila masuk waktunya. Kedua, menguruskan jenazah, dan ketiga, janda sekiranya didapati ada lelaki yang sekufu dengannya, maka langsungkanlah pernikahannya. (Riwayat Tirmizi) .

Menyedari kepentingan sekufu ini, adalah di sarankan kepada ibu bapa dan remaja perempuan, agar mengambil berat mengenainya tetapi jangan bersikap terlalu rigid.

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda: Apabila datang pinangan kepada kamu daripada orang-orang yang kamu redhai agamanya dan akhlaknya, maka kahwinkanlah dengannya. Sesungguhnya, sekiranya kamu tidak berbuat demikian, akan menyebabkan fitnah dan kefasadan (kerosakan) di muka bumi.

Menyentuh mengenai tahap pendidikan ujar Dr. Amilah, aspek pendidikan boleh dikaitan dengan profesion atau kerjaya dan penghayatan agama (ilmu agama). Contohnya sebuah kisah yang berlaku pada zaman baginda Rasulullah. Bilal bin Rabah (bekas hamba) berketurunan Habshi telah dikahwinkan dengan seorang wanita Ansar.

Wanita tersebut mengetahui bahawa Bilal bukan berbangsa Arab. Namun, Rasulullah mengenepikan soal darjat antara kedua-duanya dan mengatasinya dengan cara memberi kefahaman dan penghayatan agama.


 Begitu juga kisah sekumpulan orang-orang Ansar yang berkata kepada Ali bin Abi Talib, "Alangkah baiknya kalau kamu memiliki Fatimah." Lalu Ali menemui Rasulullah s.a.w. untuk meminang puterinya, Fatimah. Setelah mengucapkan salam beliau ditanya oleh Rasulullah s.a.w.: Apa hajatmu wahai putera Abi Talib? Jawab Ali, Aku hendak melamar Fatimah puteri Rasulullah s.a.w. Rasul menjawab: Marhaban Wa Ahlan. dan tidak berkata apa-apa lagi. Maka Ali keluar menemui sekumpulan orang-orang Ansar yang sedang menunggunya tadi. Mereka bertanya, "Berita apa yang kau bawa?" Ali menjawab, "Aku tidak tahu kerana baginda hanya mengatakan kepadaku, Marhaban."


Daripada peristiwa ini jelas menunjukkan bahawa sekufu dalam agama merupakan aspek penting dalam pemilihan jodoh.

Wallahu'alam.
READ MORE –

Thursday, March 10, 2011

Kekasihku, Mujahidku

Suami idaman kami
Lautan cintanya pada Robbul 'Izzati
cinta teragungnya
Debar rindunya hanya pada Jannatul Firdaus
Tempat kembali yang sangat indah
Maka kami adalah yang paling setia
Mengiringi hidupnya di dunia ini


Suami idaman kami
 
Hidupnya untuk Islam
Setiap detik hidupnya hanya untuk
Menegakkan daulah islamiah di bumi Allah
Setiap peluh yang menitis hanya kerana
Memperjuangkan kelestarian Islam agar terpelihara
Maka kami adalah yang paling berbangga
Menjadi srikandi kepada seorang yang bergelar mujahid

Mujahid Pemburu Syahid

Suami idaman kami
 
Jihadnya untuk Islam
Setiap darah yg mengalir
Pasti kerana tekad untuk memelihara kesucian Islam
Syahidnya kerana Islam
Maka kami adalah yang amat beruntung
Memiliki kekasih yang gagah sepertinya


Suami idaman kami
 
Wajahnya sentiasa dibasahi wudhuk yg sempurna
Bibirnya sentiasa dihiasi dengan zikir padaNya
Setiap tutur kata bermanfaat buat kami dan semua
Maka kami adalah yang paling bahagia
Dinaungi seorang yang bijak laksana


Suami idaman kami
 
Penglihatannya sentiasa dipelihara
Menjauhkan kebatilan dari dirinya
Hanya memandang kepada yang hak daripadanya
Dia melindungi dan menyayangi
Atas rasa tanggungjawab pada amanah yang dianugerahkan
Dia menegur dan menasihati
Dengan tulus dan ihsan
Agar mendapat mardhatillah
Maka kami adalah yang paling bertuah
Dapat mengasihi seorang mukmin soleh sepertinya


Suami idaman kami
 
Berusaha memperelokkan diri
Dengan ilmu dan pengetahuan
Agar semakin petah berbicara
Agar menjadi da'ei yang berhikmah
Sentiasa berusaha menghiasi diri dengan
Untaian taqwaqiamullail memang tradisinya
Solat sunat menjadi kegemarannya
Tilawah Quran ibadah kesukaannya
Maka kami adalah yang paling beruntung
Mendapat bahagian dalam doanya

Suami idaman kami
 
Dirimu permata gemilang
yang bakal menyerikan dan mewarnai hidup kami
kami adalah yang paling bersyukur
kerana menjadi permaisuri mahligaimu insya Allah, kami akan menjadi penyokong setiamu
dalam memperjuangkan kalimah Allah di muka bumi ini
kerana dirimu adalah
 
KEKASIHKU, MUJAHIDKU.
 
Inginku sampaikan pesanan yg sama sepertinya
 
READ MORE –

Biar Foto Ini Berbicara

Alhamdulillah sempat juga hari ini ana mengjenguk ke blog Wardah Al-Jannah. Lama rasanya blog sunyi tanpa cerita. Cukuplah hari ini ana wakilkan foto sebagai pengganti diri. Biar, ana bercerita tentang diri menerusi foto-foto ini \^_^/
  
Amanah demi Amanah diterima. Banyaknya kerja.
 
Berat terasa hingga tidak termampu untuk menunggungnya. Allah..
Ana serabut! yang mana lebih aula' untuk dilakukan? Pimpinan kata ini, majikan pula kata itu.
Ibu bapa pula kata...? ~Allahhu Robbi
Akan tetapi,

Ana sebenarnya gembira
Kerana,

Ana sayangkan Islam. Maka, ana perlu teruskan


Inilah, DAKWAH. Iaitu sebuah jalan yang ana pilih atas kerelaan sendiri

Bersabar dan redha adalah jalan yang terbaik untuk ana tempuhi. Mengapa?

Kerana DAKWAH adalah suatu perjuangan


Sememangnya perjuangan itu akan menuntut sebuah pengorbanan

Sebuah perjuangan itu akan lebih mudah sekiranya,

"Hendaklah kamu berjemaah, kerana jemaah itu adalah rahmat dan perpecahan itu adalah azab"

Perjuangan akan lebih indah dengan ukhuwah kerana Allah. Alhamdulillah ana dikurniakan
ukhuwah Lillahita'ala
Mengapa ana perlu lakukan semua ini?

Ana ingin melihat Al-Quran dan As-sunnah di julang dan di letakkan pada tempat yang paling tertinggi dan selayaknya
Ana ingin bersama dalam suatu saff yang menegakkan khilafah Islamiyah yang telah lama terkubur
Gemilangnya Islam dibawah kepimpinan Ulama'. Allahuakhbar!

Apa yang ana harapkan dari semua ini hanyalah,


Redha Allah dan Rasul matlamat utama

Wahai diri, bersabarlah menempuh jalan yang payah sedikit didunia, demi kebahagiaan yang kekeal disyurga

Ya Allah,  jadikanlah aku diantara celupan-celupan yang terakhir untuk terus thabat dalam perjuangan ini. Bakal bertemu syahid di jalan suci

Ameen ya Robbal 'Alamin
READ MORE –